Telefilem Sakit

Sakit, sebuah telefilem Malaysia yang pernah bersiaran tahun 2017 lakonan Syafie Naswip, Shera Aiyob, Catriona Ross, Azhan Rani dan ramai lagi. Telefilem Sakit ulang siar pada hari Sabtu ini jam 2:00 petang di TV3.

Telefilem Sakit TV3

Telefilem : Sakit
Waktu siaran : Sabtu, 1 April 2017, jam 9.00 malam
Siaran TV : Slot Cerekarama TV3
Ulang siar : Sabtu, 23 Oktober 2021, jam 2:00 petang
Siaran TV : TV3
Penulis skrip : Rozie Rashid & Amka Ahmad
Idea asal : Atelia Zakaria
Pengarah : Jamal Khan
Terbitan : Primeworks Studios

SINOPSIS SAKIT

Adam (Syafie Naswip), 20 tahun seorang pelajar yang cemerlang. Adam cemerlang sejak dari bangku sekolah lagi. Dialah satu-satunya anak harapan En Omar (Azhan Rani) dan Puan Aishah (Catriona Ross) untuk mengubah kehidupan mereka.

Walaupun Adam sangat cemerlang di kolejnya, Adam disyaki mengidap penyakit Bipolar yang mengakibatkan Adam mengamuk atau panas baran secara tiba-tiba. Kakak dan pensyarah Adam cuba membantunya.

PELAKON TELEFILEM SAKIT

Syafie Naswip sebagai Adam
Shera Aiyob sebagai Elina
Azhan Rani sebagai Omar
Falisha Crossley sebagai Azizah
Amirul Faqeem sebagai Hanif
Catriona Ross sebagai Aishah

Spoiler Alert!!!

Sejak dari sekolah, Adam cemerlang dalam pelajaran. Ayah Adam sering manjakan Adam sebab Adam bijak berbanding kakaknya Elina. Elina anak ayahnya dengan bekas isteri pertama. Dalam semua perkara, hanya lebihkan Adam je. Di sekolah, Adam sering dibuli rakan sekolah. Dia diejek busuk dan kasut sekolahnya buruk. 

Tragedi tu telah membuatkan Adam tiba tiba naik angin dan mengamuk. Ayahnya dipanggil di sekolah kerana tragedi itu. Ayahnya tidak percaya dengan kata kata cikgu sebab Adam seorang budak yang baik. Sejak itu Adam akan mudah naik angin bila ada orang yang suka cari pasal dengannya. Sikap itu terbawa bawa sampai ke Universiti. 

Adam masuk Universiti dan bercita cita untuk sambung pelajaran di luar negara. Pantang ada benda yang menganggu fikirannya, dia akan mudah stress. Mujur ada kawan baik Adam, Hanif yang selalu nasihatkan Adam.

Demi kerana mengenangkan harapan mak ayahnya, Adam jadi lebih stress. Kakaknya Elina tak sambung belajar. Dia bekerja sebagai supervisor pasaraya. Duit tabung belajar Elina, Elina korbankan dan serahkan pada mak ayahnya untuk memulakan perniagaan.

Ayahnya suka perlekehkan pekerjaan Elina je. Cakap gaji sikit apalah, sedangkan Elina juga yang selalu bagi duit belanja pada maknya. Mujurlah maknya sentiasa sebelahkan Elina.

Sikap Adam telah menarik perhatian pensyarahnya Azizah. Azizah mula mendekati Adam dan membantu Adam yang disyaki mengidap penyakit Bipolar. Adam ni ada bakat melukis dan membuat arca.

Jadi Cik Azizah minta Adam buat lukisan dan sebagai balasannya, Adam akan diberikan hadiah buku. Semasa memotretkan Cik Azizah, Hanif datang dan kononnya nak teman Adam melukis sambil merekod. 

Tiba tiba Hanif tak jadi teman Adam kerana ada urusan di luar. Adam naik angin dan dia mengamuk. Kebetulan masa tu camera masih sedang ON. Jadi, terakam lah insiden Adam mengamuk tu. Hanif memberikan rakaman tu pada Cik Azizah. Cik Azizah ingin berjumpa dengan mak ayah Adam untuk memberitahu hal Adam.

Satu hari Elina demam. Maknya pun jadi lambat nak ke kedai membantu ayahnya. Ayahnya marah marah kerana disebabkan Elina, kerjanya terganggu.

Di hari yang lain, Cik Azizah dapat bertemu dengan Elina dan terangkan semuanya tentang Adam. Elina macam tak percaya bila diberitahu Adam penyakit Bipolar sehinggalah Cik Azizah tunjukkan video yang dirakam. 

Elina kemudiannya bawa Cik Azizah ke rumah untuk melihat keadaan bilik Adam. Ternyata Adam memang berbakat dalam menghasilkan kerja seni. Itu salah satu tanda penyakit Bipolar kata Cik Azizah. Elina masih tak percaya Adam ada penyakit itu sebab Adam memang ada bakat melukis dari sekolah lagi.

Seperti yang dijanjikan, Adam berjaya siapkan potret dan berjaya mendapat buku dari Cik Azizah. Semasa Adam leka membaca buku dan bercakap sorang sorang di perhentian bas, ada sepasang pasangan ni dok cakap Adam ni gila cakap sorang-sorang. Adam mengamuk dan campakkan buku lalu balik rumah.

Sampai rumah, Adam mengamuk habis satu bilik dia bersepah. Kebetulan Elina balik dan nampak Adam luka berdarah. Baru dia sedar yang Adam memang ada penyakit Bipolar. 

Semasa Adam tengah belajar, Elina masuk dalam bilik Adam. Sedang mereka bersembang, Elina rasa pening dan memberi alasan nak tidur dulu sebab dia kerja esok. Adam jadi sakit hati sebab tak ada orang nak dengar segala apa yang dia cakap.

Adam mengamuk gila-gila. Elina masuk kembali ke dalam bilik Adam, Adam bertindak lebih ganas. Kemudian mak ayahanya masuk, Adam masih lagi mengamuk.  Ayahnya terus menampar Adam. Elina bagitahu maknya Adam sakit tapi Adam menafikannya.

Elina berjumpa semula dengan Cik Azizah untuk mendapatkan rawatan untuk Adam. Ayahnya pulak marah sebab dia masih tak dapat terima kenyataan Adam tu sakit mental. Dia masih dok risaukan tanggapan jiran-jiran dan akan cakap Adam gila.

Berperang mulut lah Ayah dan Elina. Ayahnya asyik push Adam belajar tinggi tapi dia lupa nak faham emosi Adam. Tanpa sengaja, ayahnya tertampar Elina. Elina luahkan apa yang terpendam dalam hatinya.

Ayahnya mula sedar dia abaikan Elina sejak kecil kerana terlalu benci kan mak Elina, isteri pertamanya. Isterinya pergi meninggalkan dia dulu.

Keadaan Adam semakin pulih dan dia bergantung pada ubat ubatan. Semakin hari Adam semakin rapat dengan Cik Azizah. Adam macam ada simpan perasaan pada Cik Azizah. 

Satu hari, Adam meluahkan perasaanya pada Cik Azizah. Cik Azizah cabar Adam untuk belajar sampai luar negara dan menjadi pensyarah seperti yang Adam inginkan. 

Satu hari Cik Azizah dapat panggilan dari seseorang. Tunang Cik Azizah datang dan melamarnya. Kebetulan masa tu Adam nampak, berkecai hati Adam dan Ada rasa tertipu.

Adam balik rumah dan mengamuk teruk. Bilik dikunci, habis segala barang dicampak. Selepas bertenang Adam buka pintu. Ayahnya masuk nasihatkan Adam.

Adam mula mendekatkan diri dengan Allah. Keadaan Adam semakin baik tapi masih bergantung pada ubat. Sedang Adam makan makan dengan keluarga sebelum berangkat ke luar negara, Cik Azizah datang dan mintak maaf.

Adam mengaku salahnya sebab tak pandai kawal perasaan masa kejadian berlaku tu. Masa berjalan tu, seseorang langgar Adam. Masing-masing dah risau takut Adam tak dapat kawal marah lagi. Rupanya tak! Emosi Adam dah kembali stabil dan tak mudah melenting lagi. 

TAMAT.






10 Comments

Segala komen-komen yang telah disiarkan adalah tanggungjawab sepenuhnya ke atas penulis itu sendiri. Pemilik blog tidak akan bertanggungjawab jika berlaku sebarang permasalahan berkaitan dengan komen yang disiarkan. Mana-mana komen yang berbentuk iklan, mengandungi link/url, mengandungi kata-kata maki hamun, soalan yang jawapannya terang lagi bersuluh ada dalam entri, atau tidak menyenangkan tidak akan disiarkan. Begitu juga dengan unknown profile. Harap Maklum.

Sekian Terima kasih.

  1. Watak ni berat dan payah untuk direalisasikan...kita tgok jugak nanti Syafie Naswip boleh bawak x..rasnya boleh sebab dia jenis panas baran kan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul tu kak..cerita lama ni kak. dia watak apapun jadi je.

      Delete
  2. rasanya tengok dah kali pertama tayang. suka Syafie Naswip ni, dia memang talented

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bagi watak apa pun boleh, kan. Memang pandai berlakon.

      Delete
  3. Oh baru tahu orang bipolar berbakat melukis.
    Baru tahu juga orang bipolar mudah marah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini daripada cerita sakit ni lah. yang betul betul tu saya tak pasti pulak kak.

      Delete
  4. Betul juga eh bipolar selalu ada bakat melukis.

    ReplyDelete
Previous Post Next Post

نموذج الاتصال